Rabu, 6 April 2011

Apakah Aku Layak Jadi Isteri Solehah?




Salam Perjuangan…

Dia seorang wanita yang dikenali seorang yang kuat kuat ibadah, malah hati dan cintanya hanya untuk Allah S.W.T. pun masih meragui apakah dia mampu menjalankan tugas sebagai isteri yang beriman dan taat.
Kisah ini dinukilkan untuk bahan renungan kita bersama. Mudah-mudahan ianya menjadi pengajaran dan keinsafan kepada kita semua.
Diceritakan ketika matinya suami seorang waliyah bernama Al Bashriyyah, maka Hassan Al Basri serta teman-temannya minta izin untuk masuk ke rumahnya. Beliau mengizinkan mereka masuk dan beliau menjatuhkan tabir rumahnya lalu duduk di belakang tabir.
Kemudian Hassan Basri dan teman-temannya berkata ; “Sesungguhnya suamimu telah meninggal dunia, maka pilihlah dari para zahid ini (pembenci dunia) siapa yang kamu kehendaki.”

Rabiah berkata ; “Ya, aku terima dengan senang hati dan penuh pernghargaan, tapi aku mahu bertanya kepada kamu sekalian, siapakah yang paling pandai di antara sekalian hingga aku akan mengahwininya?” Mereka berkata ; “Hassan Basri.” Kemudian Rabiah ; “Kalau engkau dapat memberi jawapan kepadaku mengenai empat pertanyaan, maka aku bersedia menjadi isterimu.”
Hassan Basri berkata ; “Tanyalah kepadaku, kalau Allah memberi pertolongan kepadaku untuk boleh menjawabnya, aku berikan jawapan pada pertanyaanmua.”
Kemudian Rabiah berkata ; “Bagaimana jawapanmu kalau aku mati, aku keluar dari alam dunia dalam keadaan Muslim atau kafir?” Hassan Basri menjawab ; “Ini adalah barang yang samar (tidak ada yang mengetahuinya kecuali Allah).”
Rabiah berkata lagi ; “Bagaimana jawapanmu ketika aku diletakkan di tempat perkuburanku dan aku ditanya oleh malaikat Munkar dan Nakir apakah aku boleh menjawab pertanyaan mereka berdua atau tidak?” Hassan Basri menjawab ; “Ini juga barang samar.” Kemudian Rabiah berkata lagi ; “Tatkala manusia dibangkitkan pada Hari Qiamat dan bertebaran catatan-catatan amala manusia, lantassebahagian mereka diberikan catatan amal dengan tangan kanannya dan sebahagian mereka diberi catatan amal dengan tangan kirinya. Apakah aku diberi catatan amalku dengan tangan kananku atau tangan kiriku?”
Lalu Hassan Basri menjawab ; “Ini juga barang samar.”
Kemudian Rabiah bertanya lagi ; “Tatkala diundang pada Hari Qiamat, sebahagian masuk ke Syurga dan sebahagian masuk ke Nereka, apakah aku termasuk ahli Syurga atau ahli Neraka?”
Hassan Basri menjawab ; “Ini juga barang samar.”
Lalu Rabiah berkata ; “Apakah seorang yang khuatir memikirkan tentang empat perkara ini (lebih baik) mempunyai suami atau mengosongkan diri dari suami?”
Lihatlah kepada wanita ini, ia seorang ahli ibadah serta pembenci dunia. Bagaimana beliau khuatir akan akhir hidupnya. Tidak ada kekhuatiran ini, kecuali kerana kejernihan hatinya dari kekotoran dan meresap ilmunya.
Seorang isteri yang solehah ialah jika melakukan satu dosa kepada suaminya, maka ia akan menyesal ketika itu juga. Dan demi mengharapkan keredhaan suaminya, dia menangis sampai beberapa hari kerana takutkan seksaan Allah dan dia berkata kepada suaminya, jika dia melihat suaminya bersedih hati : “Kalau kesedihanmu kerana urusan Akhirat, maka berbahagialah bagimu, dan kalau kesedihanmu kerana urusan dunia, maka sesungguhnya aku tidak memaksamu untuk melakukan apa yang kamu tidak mampu.”

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...